Balada Anak Rantau: #1 Tempat Tinggal

Sebagai mahasiswi yang udah 5 kali pindah tempat di tiga semester, saya membuat post ini sebagai pelajaran bagi saya dan pelajaran bagi semua. Mungkin kesannya saya yang picky, memang sih, ya secara ini tempat tinggal buat belajar dan tempat kita minta tolong ada apa apa. Jadi ya harus selektif sekali.

Awalnya sih, ga terlalu mikirin gituan waktu di asrama, pokoknya gue maunya yang penting saat itu ada tempat tinggal trus murah. Tapi nyatanya karena belajar itu membutuhkan konsentrasi yang besar, kamar gue yang isinya empat ranjang itu terlalu sesak buat gue untuk belajar. Awalnya sih masih sabar sabar aja, apalagi dua ranjang udah kosong krna dua teman Indonesia lainnya udah ga tahan dan memutuskan pindah ke rumah teras di sekitaran kampus. Tapi emosi saya memuncak, waktu saya disengat lebah di dalam kamar. Bayangin coba ini kamar di lantai 4, kenapa lebah bisa nyasar. 😦 . Oh ternyata karena jendela saya yang rusak itu belum diperbaiki, dan di luarnya ada pohon besar.

Jadilah, semester dua saya memutuskan pindah. Dan roommate saya dulu, Maya, juga ikut pindah. Setelah kita nginap sana sini, akhirnya pencarian kita pun berakhir dengan menemukan rumah Uni Ellen, seorang Phd berdarah Padang asal Bogor. Rumahnya nyaman, kita bakalan punya kamar sendiri disana, sewanya murah, perfect deh pokoknya. Tambah lagi ada Aini dan Raihan anakanaknya Uni 🙂 jadi sepertinya punya keluarga baru deh. Dua bulan kita tinggal disana, saya juga udah biasa masak disana. Udah biasa main ama dede Raihan, cerita cerita ama Uni. Aseek dah. Tapi yah, takdir yang harus memisahkan kita. Alhamdulillah, suami Uni dapat kerja di Malaysia juga. Jadi ga bolak balik Indonesia-Malaysia tiap 2 minggu sekali, cuma buat ketemu keluarga, Alhamdulillah. Yah, tapi apes di kita, mana enak kalau kita tinggal ama uni terus ama suaminya. Jadi ada dua opsi waktu itu, uni pindah kita tinggal tapi cm pkai satu kamar, atau kita pindah uni tinggal. Eh tapi yang dipake ternyata opsi ketiga, ada pasutri dari Aceh, bapak nya ngambil Post-doc di UPM, mau ngambil rumah itu. Kenapa bukan opsi pertama, karna rumah itu kemahalan kalau cuma kita berdua. :0

Cuma dua bulan kita dirumah yang seharusnya perfect itu, –.– karna itu jaman jamannya ujian, jadi Maya memilih aman ikut Uni untuk sementara, dan saya memilih untuk pindah ke flat dekat kampus. Kondisi flat itu bukan seperti flatnya Fahri di Ayat Ayat Cinta ya. Lebih kecil, flat itu seperti apartemen jenis kumuh. Parahnya lagi kondisi flat saya yang ini, ga terawat, living room nya ditumpukin sama barang barang ga kepake housemates saya. Padahal kan, living room itu tempat buat belajar saya, karena saya harus share room dikamar yang sangat kecil :(. Yah, mau gimana lagi waktu itu satusatu nya opsi untuk pindah ya disitu. Akhir bulan saya pindah, alasannya sederhana, saya kehilangan harddisk, headphone, dan beberapa lembar RM50. T.T

Tempat tinggal ke empat saya adalah rumah teras lagi. Rumah ini sudah turun temurun ditinggali mahasiswa indonesia selama 20 tahun. Tapi karna yang tinggal laki-laki semua, wih kotornya ampun ampun, banyak barang ditumpuk, curiga saya sih barang barang itu udah dari dua puluh tahun yang lalu. Belum lagi dapurnya ya ampun, panci panci pun udah dua puluh tahun sepertinya disitu. Dan debu di kipas anginnya udah 5cm tebelnya 😛 Akhirnya karna tidak tahan, saya dan Maya memutuskan untuk meminta tolong sama temen temen Indonesia lain untuk beberes bareng. Sumpah, setelah barang barang ga dipakai dikeluarkan, muncullah segepok hasil tesis kawan kawan sejak 20 tahun lalu, beberapa box tamiya, sampai 3 buah monitor komputer :0. Teras kita udah kaya tempat pembuangan sampah deh. Belum lagi waktu tikar di dapur dibuka wih,,, lumutan. Tumpukan kertas koran yang saya taksir umurnya udah lebih dari 5 tahun udah sampai menyatu dengan lumut lumut itu. Waktu lemari dapur diangkat, tsaah, banyak bungkus bungkus dan sampah bawang disitu yaiks. Namanya juga mahasiswa.

Memang rumah itu harga sewanya murah, tapi, takdir berkata lain lagi. Maya mencari tempat yang lebih murah, dan menemukan bisa share kamar ama yang lain, di rumah lain. Karna saya udah ga tahan tinggal tumpuk tumpukan, yah jadinya saya memutuskan balik ke asrama aja, ke asrama yang lebih baik. Semester 3 dimulai, dan saya memulai pindahan saya untuk kali ke 5 ke salah satu asrama bagusnya kampus saya. Karna ini asrama pemerintah, yah jadinya saya sebagai anak S1 harus mengikuti rangkaian kegiatan yang ada. Parahnya kegiatan itu berlangsung tiap minggu, kecuali minggu ujian. Dasar emang belum jodoh, padahal roommate saya itu orangnya baik, enak dia ajak ngobrol, tapi entah kenapa saya waktu itu lagi sibuk sibuknya ama acara PPI UPM dan UPM ISA yang menjadikannya saya harus sering nginep ditempatnya ka Senia. Dan gara gara keseringan itu lah saya jadi ngerasa lebih nyaman nginap di tempat ka Senia. Sampe satu bulan, paling cuma weekend balik asrama. Dan itu berlanjut sampai, saya punya satu koper baju disana, dan acara nginap saya berlanjut sampai dua bulan. Hingga akhirnya ka Senia bilang “ya udahlah, kamu pindah sini aja…”. HAH, langsung aja saya bilang iya. 😛 yak semoga ini akhir dari pencarian saya ya.

Begitulah, saya sampai mengahbiskan 800 kata menguraikan cerita saya, dan itu juga ga detail detail banget :P. Dan ini terjadi bukan pada saya aja. Ada yang konflik ama temen serumah, gara gara orangnya suka marah marah. Ada yang bete, karna housemate-nya suka ga bersih kalau lagi di toilet. Ada yang terlalu cerewet tapi pemalas. Hahaha. Dilemanya gono deh. Dan pastinya temen temen ngekos di Indonesia juga punya banyak dilema yah, tapi kok saya ngerasa kos kosan itu lebih nyaman dari pada  flat, atau pun rumah sewa dan asrama. Hehehehe rumput tetangga selalu lebih hijau. 🙂

Browsing sana sini, ternyata seantero dunia ini, banyak yang punya masalah sama housemate dan roommate mereka 😛 coba liat link link ini:

http://myroommateisadick.blogspot.com/

bahkan ada websitenya juga loh 😛

I hate my roommate dot org

Well, lepas ini saya kasih tips untuk mendapatkan housemate atau roommate ya :). Saya tutup postingan kali ini dengan video lucu dari collegehumor 😛 hatihati dengan 6 tipe roommate yang bakal kamu temukan nanti; PS: mungkin aja salahsatunya kamu jangan tersinggung yaa..

Be Fierce,

 

Azmi

 

Advertisements

31 Maret 2013

Ada yang tahu pada tanggal ini bakalan ada apa? mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm saya kasih tau aja deh. Pada hari itu adalah hari yang ditunggu tunggu segenap mmmmmmmmm Pecinta mmmmmm Game of  Thrones sedunia. Eaaaaaa. Episode satu season 3 bakalan tayang di HBO tentunya.

Tapi untuk saya yang ga punya tipi kabel di negara tetangga ini, streaming-an atau ga download illegal lah tongkrongannya. Saya baru aja nonton series ini 2 minggu yang lalu tapi langsung abis dua season. Dua puluh episode yang ada saya habisin dalam dua minggu. Dan sedihnya saya ga ngambil copy nya karna waktu itu nntnnya di laptopnya B. Jadilah saya disini, diantara kekangenan saya dengan Game of Thrones, akan mengupdate berita terbaru Game of Thrones season3.

Short Breafing: karna Mira, temen cewek saya yang gahul itu kurang tahu Game of Thrones, saya yakin beberapa dari anda juga kurang yakin untuk nntn series ini. Biarkan saya meyakinkan anda yaa 😉 Saya akan meyakinkan anda cuma dengan satu kata : EPIK. ini series Epik nya sampai menyepik nyepik dehhhhh. Kenapa series ini epik? Karena satu, based on best selling novel, jarang sih ada film atau serial yang diadaptasai dari buku terus mengecewakan. Ya kan ya kan ya kann?? Yang kedua karena mereka all out banget buat setting, costum, dan animasinya memanjakan mata kita untuk memandang lebih lama. Settingnya di dua benua, lima negara yang berbedah; Northern Ireland, Malta, Croatia, Iceland, and Morocco. Super sekali bukan? Kostumnya aduhai, para cosplay(er)(?) pasti sangat suka sama baju baju mereka, banyak baju bulu bulu buat winter, baju putri putri yang manis, dan baju eksotis di gurun. Puass, semuanya dalam satu episode!! Terus kenapa kalian harus nonton karena, alurnya ga biasa sekaligus luar biasa, penokohannya mantap berkarakter dan pas sama aktor dan aktrisnya, kalian ga bakalan tahu siapa yang mati siapa yang hidup, ga ada hero di series ini. Dan kalian bisa cuci mata ngeliat Robb Stark yang menurut saya paling ganteng seantero   7 Kingdoms (walau yg lain banyak bilang Kim Harrington a.k.a Jon Snow yang cakep), atau terinspirasi sama tegarnya Daenarys Targeryen, atau belajar termehekmehek ngeliat darah dimana mana karena sembelih manusia merupakan hal yang wajar di series ini. Btw, di series ini nudity adalah sebuah hal yang biasa, jadi pastikan kalau anda menutup mata saat ada adegan yang tidak enak dipandang yahh. Oh ya, lupa series ini memenangkan 18 penghargaan bergengsi hanya dalam dua tahun sahaja. ah kalau mau dijelaskan pengahrgaannya banyak di berbagai macam kategori. :0 ya ampun saya mau menulis lebih banyak lagi, tapi cukuplah.

Sepertinya ratusan kalimat diatas sudah cukup meyakinkan anda bukan? 

Game of Thrones

Game of Thrones

Sebenaranya Game of Thrones sendiri adalah judul buku satu Novel seri A Song of Ice and Fire karya George R.R. Martin saat ini sudah ada lima buku yang beredar, dan Mr. Martin sedang menulis buku ke-6. Wih. Saya lagi ngebaca wikipedianya merinding disko deh. WoW. WoW. WoW. of pantes. WoW. WOW. ehem lanjut yah. Nah jadi season 1, itu mencakup buku satu, season 2 mencakup buku 2; A Clash of Kings, dan season 3 mencakup sebagian pertama A Storm of Swords yaitu buku ketiganya.

Season 3

Mari kita berbicara soal season 3 yang sebentar lagi akan tayang dari mata seorang penonton yang belum lagi membaca semua bukunya. Mariii; nah pembicaraan ini dikhususkan bagi yang sudah mengerti alur Game of Thrones dan sudah nntn sampai season 2.  (tapi kalau mau baca baca aja sih). Btw, pembicaraan saya tidak mengandung spoiler karna ini cuma hasil dari baca baca official websitenya doang

Setelah episode terakhir Valar Morghulis ditutup dengan mata birunya pimpinan pasukan White Walkers. Maka season 3 akan dibuka dengan “The Great War is between Death and Life; Ice and Fire; If We Lose the Night Would Never End”  itu yang dikatakan sama Official Teaser GOT season3.

Menurut dua geek ganteng  David Benioff dan D.B Weiss season 3 ini sudah mereka tunggu sejak mereka bikin season 1; dan katanya kalau mereka berhasil bikin season 3 ini sukses, yang selanjutnya pasti bakal oke oke aja, season ini deh yang paling menentukan.

“It still pretty much about power and family, and i also think this is a season of  tremendous rehearsal of fortune. I think it would be classically surprise and horrified in equal measure.” ini katanya D.B Weiss

“This is rise and fall season. Because there are so many characters who come to the season with power and become to lose everything and there is another character who enter with almost nothing and achieve great power.” kalau ini katanya David Beinoff.

btw, saya baru tau kalau David Benioff itu keren abis karna dia terlibat di X-Man, The Kite Runner, dan Troy. Plus dia ganteng banget. 

Ya, konflik antar family pasti akan ada kalau di Gossip Girl mereka mempertahankan nama keluarga lewat media, ini di GOT mereka berjuang lewat perang dan darah. mantap. Di season ini kesetiaan udah ga ada lagi, semuanya pada menusuk dari belakang, darah lebih banyak dimana dimana.  Dan ceritanya bakal lebih dalam dan luas. Ga banyak sih yang bisa tau episode pertama akan seperti apa, kalau ga baca bukunya. Paling bisa nonton ini aja, jadi bisa tau siapa yang bakal ada di season 3 GOT:

By the way, soal family, sepertinya semua keluarga yang ada, akan datang lagi di season 3. Stark dan Lannister family akan kembali lengkap dengan pemeran yang sama. Talisa istrinya Robb Stark, Brianne yang nawan Jamie, Ygritte si wilding juga kembali. Ga nyangka. Trus ada Mance Ryder, pemimpinnya wildings!!! yah tetep sih yang ditunggu adalah Queen of Thrones yang katanya bakalan ngebully Geoffrey 😛 Finally!!!!

yaudah sih, saya udahan dulu nulisnya yah.. kebanyakan baca saya daripada nulis. Sorry for less information. Ntar kalau saya udah baca buku 3 saya post lagi deh. 😀 Siapa yang lagi panas dingin nunggu 60 hari ini???

Be Fierce,

Azmi

Menajamkan Kebiasaan di 2013

Its New Year and New Me! kata Sam Evans di video klip di bawah ini. Dan itu juga teriakan saya untuk diri saya sendiri. Mungkin ada beberapa dari kalian, sama seperti saya. Menghabiskan bulan Januari dengan merasa bersalah karna di habiskan untuk ujian dan liburan lalu leyehleyeh saja. Resolusi terbengkalai, dan mungkin saja ada yang belum bikin resolusi. Jadi ini video untuk kalian semua yang lagi membangun semangat di tahun baru ini, untuk kita yang baru. 🙂

So, What to do supaya kamu bisa meningkatkan mood kamu untuk berkarya dan menyelesaikan resolusi kamu di tahun ini?

Cari cara untuk mengubah kebiasaan kamu Resolusi yang kita buat adalah bentuk niatan kita untuk menjadi sesuatu yang lebih besar atau yg lebih baik. So, dalam mencapai resolusi itu, otomatis kemampuan diri kita juga harus ditingkatkan. Dan rintangan yang paling besar untuk meningkatkan kemampuan diri adalah kebiasaan.

Ada ga sih caranya biar bisa menghentikan kebiasaan lama yang buruk?

Ada, ganti kebiasaan buruk kamu dengan kebiasaan baru. Diganti. Bukan ditinggalkan. Sama seperti cinta, akan lebih mudah kita move on setelah meninggalkan pacar saat kita udah punya gebetan yang baru. Karna ketika meninggalkan saja otomatis kita akan teringat-ingat dan terbayang bayang untuk melakukan kebiasaan itu.

Cara lainnya adalah jauhi pemicu kebiasaan buruk kamu, misalnya kamu udah hampir move On dari malas mandi, ya hindari bangun siang.(itu saran buat gue sendiri sih)nah kalau kamu ngerokok ya hindarin liat rokok.

Bahkan menurut Personality and Social Psychology Bulletin, di artikelnya yang berjudul  “The Pull of the Past, When Do Habits Persist Despite Conflict With Motives?” untuk menghindari kebiasaan buruk, kita harus tau dulu kenapa alasannya kita melakukan kebiasaan buruk itu. Nah jadi, kalau kamu ngeliat pemicu kebiasaan buruk kamu, trus kamu pengen ngelakuinnya. Kamu langsung deh tanya sama diri kamu “Do  i really want to do this?” tanya tiga kali. Dan kalau jawabannya masih iya juga, padahal hati kecil kamu bilang ga, jangan takut. Kamu masih menghentikan kebiasaan buruk itu, dengan mengacaukan kinerja otak kamu saat itu. Jadi misalnya kamu lagi makan ice cream, yang ga sehat banget. Makan es krim kamu dengan tangan yang bukan dominan tangan kamu (misalnya biasanya makan pake tangan kanan, sekarang dicoba makannya pake tangan kiri). Nah, jadi otak kamu mencatat bahwa ini adalah bukan kebiasaan kamu, dan akan sedikit menyadarkan kamu.

Nah Mr. BJ Fogg membagi tips ilmunya dalam slideshare “3 Langkah untuk Membentuk Kebiasaan Baru”:

3 Ways to Make New Habit

Saya bantu jabarkan yah;

Hal pertama yang harus dilakukan adalah Buatlah Kebiasaan yang kecil;

Seperti kata Aa Gym mulailah dari hal yang kecil. Jangan terlalu ambisius. Itu kunci kegagalan. Misalnya nih ya, resolusi 2013 salah satunya adalah hidup sehat; yah jangan sekaligus bikin to do list untuk push up 30 kali sehari, jogging 1 km. Yang nyantae aja; push up 3 kali sehari; jalan kaki setengah kilo ga pake lari. 🙂

Kenapa harus bikin target yang kecil? karna poin penting dari kebiasaan adalah konsistensi. Jadi, buat rintangannya sekecil mungkin, gimana bisa, merubah kebiasaan kalau targetnya besar tapi bolong bolong, ga konsisten, ga istiqomah. Mending sedikit tapi berterusan kan.

Yang keduaaah, katanya Om Fogg adalah Temukan titiknya.

Titik disini adalah tempat yang tepat untuk menyelipkan kebiasaan kamu. Jadi caranya adalah taruh kebiasaan baru kamu sesudah kebiasaan lama. Ingat!! SESUDAH!! Dan kalau bisa kebiasaannya harus kebiasaan yang dasar banget, misalnya habis makan kamu harus baca buku. Atau bangun tidur kamu langsung push up.

Yang ketigahhh, Latih terus sampai bisaa.

Kata kunci di poin ini adalah fokusssssz. Jadikan kebiasaan baru ini sebagai rutinitas. Mungkin awalnya masih perlu pake reminder di hp. Kaya calon suami gue, waktu lagi ngapal doa makan, dia selalu naruh doa makan jadi wallpaper di hp nya. 🙂 Nah tanpa disadari kebiasaan kecil kamu, bakal berkembang dengan sendirinya. Dan ujungujungnya bakal jadi salah satu tingkah laku kamu lagi, bukan juga kebiasaan.

Nah mungkin ada yang nanya :kenapa kita ga langsung merubah tingkahlaku aja?

Om Fogg menjelaskan bahwa, biasanya ketika kamu mengubah kebiasaan besar kamu yang udah menjadi tingkah laku, kemungkinan besar kamu akan menempatkannya sebagai sebuah keharusan, kewajiban. Kamu memaksa diri kamu, pokoknya biar sakit yang penting berubah deh. hasilnya hidup kamu penuh dengan energi energi negatif.

Padahal kebiasaan itu terbentuk kalau kamu melakukan sesuatu hal berulang berulang dengan energi positif. Jadi, sort of percuma deh kalau berusaha ngerubah tingkah laku dengan semua energi negatif kamu, mendingan berubah dari hal yang kecil dengan hati yang bahagia dan ikhlas. 🙂

Ada lagi nih tips penting soal mengubah kebiasaan. 🙂

Sebenarnya gampang gampang susah. Cari teman yang mendukung perubahan kebiasaan kita, Malah lebih bagus lagi, yang sama sama pengen ngerubah kebiasaan. Bergabung dengan komunitas di media sosial adalah hal yang paling mudah untuk dilakukan, disitu kita bisa berbagi tips, dan saling menyemangati. But keep it real, jangaan sampai, omongannya besar di twitter soal minum jus tiap hari, tapi kulkas penuh dengan botol soda 😛

Dan untuk menghasilkan sesuatu yang bertahan lama, prosesnya tidak ekspress.

Menurut Oliver Burkeman’s Help! How to be slightly happier and get a bit more done:

…a new study by the University of College London Psychologist Phillipa Lally and her colleagues helps confirm. On average, her subjects, who were trying to learn new habits such as eating fruit daily or going jogging, took a depressing 66 days before reporting that the behaviour had become unchangingly automatic. 

Jadi bersabarlah setidaknya selama 66 hari 🙂

Saya lagi ingin mengubah kebiasaan saya, yang selalu tidur malam, dang bangun siang, juga ketidak disiplinan saya. Kalau kamu?

Be Fierce,

Azmi

Welcoming 2013

Saya menyambut 2013 dengan penuh huru hara. Dan di akhir bulan pertama ini, izinkan saya menebar senyum saja untuk semua. Sebetulnya saya ingin menyebarkan rencana cita-cita saya. Huh bukan, ini adalah rencana gila saya. Yah, semenjak saya pikir rencana saya itu gila, saya tidak jadi menyebarkannya. Mungkin nanti, atau mungkin post setelah ini. You know me, i always change my mind. Sigh.

2013 bagi saya adalah tahun kedua di usia dewasa saya. Tahun kedua saya menjebloskan diri saya ke dalam masalah. Dan tahun ke dua untuk saya berjuang bertahan. Tersenyum di depan semua keterpurukan saya, dan berusaha bangkit gila gilaan. Seperti biasa, saya tidak pernah menceritakan detail masalah saya. You know me, i keep all my own secrets sink deep down in the middle of very wide sea. Mungkin nanti, tahun ini, di novel saya (yang draft nya tidak eksis, tapi tetap harus jadi bulan depan). Sigh

Seharusnya, untuk sebuah selebrasi kesalahan, pembuka pesta adalah taubat dan ratap bukan? Tapi saya dengan tololnya, malah merayakannya dengan ceria yang cenderung berlebihan. KLCC menjadi tempat pelarian saya, tidak mencari masalah sih, hanya ingin melihat kembang api di awal tahun ini. Berlebihnya, karna kelaparan, The Apartement menjadi tempat pilihan saya untuk cari amakan. harga kursinya lebih mahal dari harga makanan saya. Dan sparkling water saya lebih mahal daripada Heineken Beer nya temen di kursi seberang. Sigh.

***

Tapi, saya memang bukan perempuan pengikut mainstream mana mana. Jadi sekarang, jika biasanya, orang orang yg berada di posisi saya akan stress luar biasa, saya memilih tenang dan menyusun rencana. Dan terus membuat senyuman. Dan mendekatkan diri pada Tuhan. Dan memaksakan diri saya percaya, semuanya tidak akan terjadi di luar kemampuan saya; in other words semua akan baik baik saja.

***

Jika kamu adalah manusia bermasalah di awal tahun ini, percayalah kamu bukan satu satunya. Dan percayalah kamu bisa melaluinya.

 

Be Fierce,

 

Azmi

***

i welcome you to my 2013 blog, with remind u not to forget smile everyday.

:)

🙂