Balada Anak Rantau: #1 Tempat Tinggal

Sebagai mahasiswi yang udah 5 kali pindah tempat di tiga semester, saya membuat post ini sebagai pelajaran bagi saya dan pelajaran bagi semua. Mungkin kesannya saya yang picky, memang sih, ya secara ini tempat tinggal buat belajar dan tempat kita minta tolong ada apa apa. Jadi ya harus selektif sekali.

Awalnya sih, ga terlalu mikirin gituan waktu di asrama, pokoknya gue maunya yang penting saat itu ada tempat tinggal trus murah. Tapi nyatanya karena belajar itu membutuhkan konsentrasi yang besar, kamar gue yang isinya empat ranjang itu terlalu sesak buat gue untuk belajar. Awalnya sih masih sabar sabar aja, apalagi dua ranjang udah kosong krna dua teman Indonesia lainnya udah ga tahan dan memutuskan pindah ke rumah teras di sekitaran kampus. Tapi emosi saya memuncak, waktu saya disengat lebah di dalam kamar. Bayangin coba ini kamar di lantai 4, kenapa lebah bisa nyasar. 😦 . Oh ternyata karena jendela saya yang rusak itu belum diperbaiki, dan di luarnya ada pohon besar.

Jadilah, semester dua saya memutuskan pindah. Dan roommate saya dulu, Maya, juga ikut pindah. Setelah kita nginap sana sini, akhirnya pencarian kita pun berakhir dengan menemukan rumah Uni Ellen, seorang Phd berdarah Padang asal Bogor. Rumahnya nyaman, kita bakalan punya kamar sendiri disana, sewanya murah, perfect deh pokoknya. Tambah lagi ada Aini dan Raihan anakanaknya Uni 🙂 jadi sepertinya punya keluarga baru deh. Dua bulan kita tinggal disana, saya juga udah biasa masak disana. Udah biasa main ama dede Raihan, cerita cerita ama Uni. Aseek dah. Tapi yah, takdir yang harus memisahkan kita. Alhamdulillah, suami Uni dapat kerja di Malaysia juga. Jadi ga bolak balik Indonesia-Malaysia tiap 2 minggu sekali, cuma buat ketemu keluarga, Alhamdulillah. Yah, tapi apes di kita, mana enak kalau kita tinggal ama uni terus ama suaminya. Jadi ada dua opsi waktu itu, uni pindah kita tinggal tapi cm pkai satu kamar, atau kita pindah uni tinggal. Eh tapi yang dipake ternyata opsi ketiga, ada pasutri dari Aceh, bapak nya ngambil Post-doc di UPM, mau ngambil rumah itu. Kenapa bukan opsi pertama, karna rumah itu kemahalan kalau cuma kita berdua. :0

Cuma dua bulan kita dirumah yang seharusnya perfect itu, –.– karna itu jaman jamannya ujian, jadi Maya memilih aman ikut Uni untuk sementara, dan saya memilih untuk pindah ke flat dekat kampus. Kondisi flat itu bukan seperti flatnya Fahri di Ayat Ayat Cinta ya. Lebih kecil, flat itu seperti apartemen jenis kumuh. Parahnya lagi kondisi flat saya yang ini, ga terawat, living room nya ditumpukin sama barang barang ga kepake housemates saya. Padahal kan, living room itu tempat buat belajar saya, karena saya harus share room dikamar yang sangat kecil :(. Yah, mau gimana lagi waktu itu satusatu nya opsi untuk pindah ya disitu. Akhir bulan saya pindah, alasannya sederhana, saya kehilangan harddisk, headphone, dan beberapa lembar RM50. T.T

Tempat tinggal ke empat saya adalah rumah teras lagi. Rumah ini sudah turun temurun ditinggali mahasiswa indonesia selama 20 tahun. Tapi karna yang tinggal laki-laki semua, wih kotornya ampun ampun, banyak barang ditumpuk, curiga saya sih barang barang itu udah dari dua puluh tahun yang lalu. Belum lagi dapurnya ya ampun, panci panci pun udah dua puluh tahun sepertinya disitu. Dan debu di kipas anginnya udah 5cm tebelnya 😛 Akhirnya karna tidak tahan, saya dan Maya memutuskan untuk meminta tolong sama temen temen Indonesia lain untuk beberes bareng. Sumpah, setelah barang barang ga dipakai dikeluarkan, muncullah segepok hasil tesis kawan kawan sejak 20 tahun lalu, beberapa box tamiya, sampai 3 buah monitor komputer :0. Teras kita udah kaya tempat pembuangan sampah deh. Belum lagi waktu tikar di dapur dibuka wih,,, lumutan. Tumpukan kertas koran yang saya taksir umurnya udah lebih dari 5 tahun udah sampai menyatu dengan lumut lumut itu. Waktu lemari dapur diangkat, tsaah, banyak bungkus bungkus dan sampah bawang disitu yaiks. Namanya juga mahasiswa.

Memang rumah itu harga sewanya murah, tapi, takdir berkata lain lagi. Maya mencari tempat yang lebih murah, dan menemukan bisa share kamar ama yang lain, di rumah lain. Karna saya udah ga tahan tinggal tumpuk tumpukan, yah jadinya saya memutuskan balik ke asrama aja, ke asrama yang lebih baik. Semester 3 dimulai, dan saya memulai pindahan saya untuk kali ke 5 ke salah satu asrama bagusnya kampus saya. Karna ini asrama pemerintah, yah jadinya saya sebagai anak S1 harus mengikuti rangkaian kegiatan yang ada. Parahnya kegiatan itu berlangsung tiap minggu, kecuali minggu ujian. Dasar emang belum jodoh, padahal roommate saya itu orangnya baik, enak dia ajak ngobrol, tapi entah kenapa saya waktu itu lagi sibuk sibuknya ama acara PPI UPM dan UPM ISA yang menjadikannya saya harus sering nginep ditempatnya ka Senia. Dan gara gara keseringan itu lah saya jadi ngerasa lebih nyaman nginap di tempat ka Senia. Sampe satu bulan, paling cuma weekend balik asrama. Dan itu berlanjut sampai, saya punya satu koper baju disana, dan acara nginap saya berlanjut sampai dua bulan. Hingga akhirnya ka Senia bilang “ya udahlah, kamu pindah sini aja…”. HAH, langsung aja saya bilang iya. 😛 yak semoga ini akhir dari pencarian saya ya.

Begitulah, saya sampai mengahbiskan 800 kata menguraikan cerita saya, dan itu juga ga detail detail banget :P. Dan ini terjadi bukan pada saya aja. Ada yang konflik ama temen serumah, gara gara orangnya suka marah marah. Ada yang bete, karna housemate-nya suka ga bersih kalau lagi di toilet. Ada yang terlalu cerewet tapi pemalas. Hahaha. Dilemanya gono deh. Dan pastinya temen temen ngekos di Indonesia juga punya banyak dilema yah, tapi kok saya ngerasa kos kosan itu lebih nyaman dari pada  flat, atau pun rumah sewa dan asrama. Hehehehe rumput tetangga selalu lebih hijau. 🙂

Browsing sana sini, ternyata seantero dunia ini, banyak yang punya masalah sama housemate dan roommate mereka 😛 coba liat link link ini:

http://myroommateisadick.blogspot.com/

bahkan ada websitenya juga loh 😛

I hate my roommate dot org

Well, lepas ini saya kasih tips untuk mendapatkan housemate atau roommate ya :). Saya tutup postingan kali ini dengan video lucu dari collegehumor 😛 hatihati dengan 6 tipe roommate yang bakal kamu temukan nanti; PS: mungkin aja salahsatunya kamu jangan tersinggung yaa..

Be Fierce,

 

Azmi

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s