Berkata Tidak

 

 

Pernah nonton Yes Man yang salah satu aktornya adalah yang main Ace Ventura –oh- Jim Carrey!! Saya sih ga nonton sampai habis. Tapi, yang saya ingat film itu bercerita tentang, seorang pria yang tidak bisa menolak.

Ternyata menolak itu susah!

Dan sekarang saya sedang belajar menolak, belajar bilang tidak. Saat proses pembelajaran ini, saya menemukan tidak sedikit teman-teman saya yang juga kesulitan untuk bilang tidak, saat dirinya sebenarnya tidak nyaman untuk bilang iya. Boleh ga saya bilang, tidak bisa menolak itu tipikal orang Indonesia banget. Hm, lebih tepatnya orang Indonesia itu cenderung ga enakan, yang ujung ujungnya ga enak nolak.

Contoh paling nyata, yang saya ingat banget dari kecil adalah …

***

Nenek  : Mba, makan donat itu di atas meja dapur.

Azmi      : Ga ah, sudah kenyang

Mama   : Lain kali kalau ditawari makan, biar sudah kenyang bilang aja Makasih

***

See?

Padahal lebih oke lagi kan kalau bilang, “Ga Nek, sudah kenyang makasih ya”. Sikap ga enakan itu cenderung seperti white lie yang ga penting bukan sih?

Contoh lain yang baru-baru ini saya temukan dari teman saya:

***

Abang   : Proposal buat Cultural Show belum ada yang bikin. Bikin yah, jadi kita bisa dapat duit dari KBRI

Kaka      : Oh iya, Surat juga ya, Azmi kamu bikin suratnya bantuin aku ya.

Azmi      : *berfikir kan azmi dan kaka bukan sekertaris kenapa kita yang repot bikin surat, itu kan bukan kewajiban kita* hemmm iya *masih berfikir*

Saat dirumah,

Azmi      : Ka, aku ga mau bikin surat, itu bukan kewajiban aku

Kaka      : Yaudah lah kerjain aja ini kan demi PPI

Azmi      : Ga, ngantuk, bukan kewajiban aku. *ngomel ke kaka pentingnya bilang tidak, sama sesuatu yang bukan kewajiban kita*

***

Ahahahaha, jujur saat itu tuh baru ngerasa enaknya berkata tidak. Enaknya kalau tidak mengerjakan sesuatu yang bukan kewajiban saat kita lagi tidak ingin. Karna malam itu agak seperti saling marah. Siang besoknya kami saling minta maaf.

Ada lagi nih contoh parah dari temen yang lain lagi…

***

Azmi      : Halo kak, udah makan siang belum

Kaka      : Halooooohh, ga laper

Nyonya                : Loh kok kaka ngomong gitu ke Azmi

Kaka      : Emang napa?

Nyonya                : Kalau Azmi nanti tersinggung gimana

*gubrak*

***

Lagi-lagi ga enak-an. Takut kalau teman tersinggung. Kalau gitu kapan mau jujurnya.

Nah, kalau boleh saya menyimpulkan, kita harus berani berkata tidak, ketika:

  • Itu bukan kewajiban atau tanggung jawab kita
  • Kita merasa tidak nyaman atau tidak ingin melakukan hal itu
  • Hal itu adalah hal negative

It’s Okay to Say No

Mari belajar berkata jujur dan ada apanya dengan cerdas. Memahami apa yang kita inginkan dan menyampaikannya dengan tepat. Berkata tidak dengan mengolah bahasa yang sopan, sehingga tidak menyinggung siapapun, dan pesan kita tersampaikan dengan jelas. Jangan lupa berkata maaf atau terimakasih sebagai penyeimbang perkataan tidak kita.

Mari kita mengerti teman kita yang sudah berani berkata jujur mengungkapkan ketidaknyaman-an dia. Tidak itu tidak selalu berarti negative kan yaa… ^^Karna Say No itu bukan cuma sama narkoba ^^

Be Fierce,

Azmi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s